Sambutan Pengasuh

الحمد لله رب العالمين والصلاة والسلام علي اشرف الانبياء والمر سلين وعلي اله وصحبه اجمعين . اما بعد

 

          Anak merupakan amanat Allah SWT yang dititipkan kepada orang tuanya. Kalbu yang sangat bersih merupakan permata yang sangat berharga. Jika ia dibiasakan untuk melakukan kebaikan, niscaya dia akan tumbuh menjadi baik dan menjadi orang yang bahagia dunia akirat. Demikian pula sebaliknya, jika ia dibiasakan melakukan keburukan serta di lestarikan maka niscaya ia akan menjadi orang yang celaka dunia akhirat. Lanjutkan membaca...

Kontak Info

Email:
ppatqrf@gmail.com
Telp:
085225836996

Donasi

Bank:
BRI Unit Gembong
No. Rekening:
5936-01-005247-53-0
A/N:
Pondok Anak Tahfidzul Qur’an

yayasan-raudlatul-falah-bermi

PERINGATAN 17 AGUSTUS 1945 DI MITQ-RF

PERINGATAN HUT RI KE-70 DI MITQ-RF

 

Cinta tanah air tak selalu diungkapkan dengan berpakaian mewah dan perlengkapan modern.

Derap serempak gerakan kaki tiga santri pengibar bendera beralas bakiak memecah keheningan di halaman gedung sekolah Pondok Pesantren Anak-Anak Tahfidzul Qur’an Raudlatul Falah, lokasi digelarnya upacara.

Ratusan santri – santriwati dan Ustadz-Ustadzah khidmat meresapi detik-detik pengibaran Bendera Merah Putih.

Pemimpin Upacara Ust. Muslim, AH, S.Pd.I, dalam petikan pidatonya menyatakan, menekankan arti penting perjuangan yang telah dilakukan oleh para pahlawan termasuk di dalamnya peran ulama yang memegang peranan penting dalam tercapainya kemerdekaan.

“Kemerdekaan ini tidak gratis tetapi melalui perjuangan dengan taruhan jiwa dan raga. Peran ulama juga besar dalam kemerdekaan republik ini. Salah satunya peran KH Hasyim Asy’ari yang pahlawan nasional penggagas resolusi jihad pada 10 November 1945. Demikian juga peran penting KH Djazuli Ustman yang juga santri Mbah Hasyim dalam mewujudkan kemerdekaan RI. Oleh karena itu kita harus meneladani langkah-langkah beliu dengan cara belajar sungguh-sungguh dan mengamalkan ilmu yang didapat.

Meski tidak ada sanksi bagi santri yang tidak mengikuti upacara HUT kemerdekaan, namun kesadaran mereka layak diacungi jempol. Sebab tak ada satu pun santriwan yang tersisa di kamar-kamar tempat mereka tinggal. Semua tumpah ruah di halaman pondok dengan khidmat hingga upacara selesai.

Usai menggelar prosesi upacara, para santri langsung berhamburan ke asrama untuk bersiap-siap mengikuti aneka perlombaan yang dikordinir oleh Ustadz-Ustadzah yang telah menyiapkan berbagai macam perlombaan, di antaranya: futsal, makan krupuk, keberersihan kelas dan beberapa lomba lainnya.


3 Responses to PERINGATAN 17 AGUSTUS 1945 DI MITQ-RF

  • Habib Abdullah says:

    Alhamdulillah… Rasa Nasionalisme sudah ditanamkan sejak dini agar menjadi Insan yang cinta tanah air dan bangsa.
    Terima kasih ustadz dan ustadzah yang telah membimbing putra-putri kami untuk meneladani para Ulama (Khususnya Mbah Hasyim)…

  • sigit purnomo says:

    para calon pemimpin masa depan memang harus mempunyai ahlaqul karimah dan wawasan kebangsaan yang bagus

  • Risallatus saniyah says:

    Tetep semangat ya calon pemimpin dan penerus masa yg akan datang,,,,,

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

خَيْرُكُمْ مَنْ تَعَلَّمَ اْلقُرْآنَ وَعَلَّمَهُ                  اقْرَءُوا الْقُرْآنَ فَإِنَّهُ يَأْتِى يَوْمَ الْقِيَامَةِ شَفِيعًا لأَصْحَابِه                      من سلك طريقا إلى العلم سلك الله به طريقا إلى الجنة                  ومن تعلم بابا من العلم ليعلم الناس أعطي له ثواب سبعين نبيا
Arsip
Yayasan Raudlatul Falah
yayasan-raudlatul-falah-bermi
Komentar Terbaru